Senin, 31 Oktober 2011

Teknik Interpretasi Citra

Teknik adalah alat khusus untuk melaksanakan metode. Teknik dapat pula diartikan sebagai cara melakukan sesuatu secara ilmiah. Teknik interpretasi citra dimaksudkan sebagai alat atau cara khusus untuk melaksanakan metode penginderaan jauh. Teknik juga merupakan cara untuk melaksanakan sesuatu secara ilmiah. Sesuatu itu tidak lain ialah interpretasi citra. Bahwa interpretasi citra dilakukan secara ilmiah, kiranya tidak perlu diragukan lagi. Interpretasi citra dilakukan dengan metode dan teknik tertentu, berlandaskan teori tertentu pula. Mungkin kadang-kadang ada orang yang menyebutnya sebagai dugaan, akan tetapi berupa dugaan ilmiah (scientific guess)

Teknik interpretasi citra antara lain dengan:

1. DATA ACUAN
Citra menyajikan gambaran lengkap yang mirip ujud dan letak sebenarnya. Kemiripan ujud ini memudahkan pengenalannya pada citra, sedang kelengkapan gambarannya memungkinkan penggunaannya oleh beragam pakar untuk beragam keperluan. Meskipun demikian, masih diperlukan data lain untuk lebih meyakinkan hasil interpretasi dan untuk menambah data yang diperlukan, tetapi tidak diperoleh dari citra. Data ini disebut data acuan yang dapat berupa pustaka, pengkuran, analisis laboratorium, peta, kerja lapangan, foto terrestrial maupun foto udara selain citra yang digunakan. Data acuan dapat berupa tabel statistik tentang meteorologi atau tentang penggunaan lahan yang dikumpulkan oleh perorangan maupun oleh instansi pemerintah. Penggunaan data acuan yang ada akan meningkatkan ketelitian hasil interpretasi yang akan memperjelas lingkup, tujuan, dan masalah sehubungan dengan proyek tertentu.

Meskipun citra menyajikan gambaran lengkap, pada umumnya masih diperlukan pekerjaan medan yang dimaksudkan untuk menguji atau meyakinkan kebenaran hasil interpretasi citra bagi obyek yang perlu diuji. Pekerjaan ini disebut uji medan (field check) yang terutama digunakan di beberapa tempat yang interpretasinya meragukan. Karena uji medan dapat dilakukan pada tempat-tempat yang mudah dicapai untuk mewakili perujudan sama yang terletak di tempat yang jauh dari jalan, untuk obyek yang tidak meragukan interpretasinya pun sebaiknya dilakukan pula kebenarannya. Karena dapat diambil tempat yang mudah dicapai, pekerjaan ini pada umumnya tidak menambah waktu, tenaga, dan biaya yang berarti, akan tetapi keandalan hasil interpretasinya jadi meningkat cukup berarti.

Jumlah pekerjaan medan yang diperlukan di dalam interpretasi citra sangat beraneka dan bergantung pada (a) kualitas citra yang meliputi skala, resolusi, dan informasi yang harus diinterpretasi, (b) jenis analisis atau interpretasinya, (c) tingkat ketelitian yang diharapkan, baik yang menyangkut penarikan garis batas atau delineasi maupun klasifikasinya, (d) pengalaman penafsir citra dan pengetahuannya tentang sensor, daerah, dan obyek yang harus diinterpretasi, (e) kondisi medan dan kemudahan mencapai daerah, yang untuk alasan tertentu ada daerah yang tidak dapat dijangkau untuk uji medan, dan (f) ketersediaan data acuan.

Untuk verifikasi hasil interpretasi citra sering harus dilakukan cara sampling dalam pekerjaan medan. Untuk ini perlu dipertimbangkan sampling mana yang terbaik dan kemudian merancang strategi sampling yang cocok. Pada umumnya dipilih sampling multitingkat untuk perkiraan tepat terhadap parameter lingkungan.

Seperti pekerjaan medan yang dimaksudkan untuk maksud ganda, data acuan pun bermanfaat ganda pula yaitu untuk :
(a) membantu proses interpretasi dan analisis, dan
(b) verifikasi hasil interpretasi dan analisis.

Van der Meer (1965; dalam Sutanto, 1992) menyatakan pentingnya uji medan. Pekerjaan pemetaan tanah memerlukan penentuan jenis tanah di tiap tempat dan delineasi batasnya. Penentuan jenis tanah meliputi 15% - 20% volume pekerjaan, sedang delineasi jenis tanah meliputi 80% - 85% volume pekerjaan. Penentuan jenis tanah tetap dilakukan di medan dan di laboratorium, tetapi delineasi batas jenis tanahnya dapat dilakukan pada foto udara berdasarkan pada agihan lereng, vegetasi, dan perujudan lain yang sering erat kaitannya dengan pola agihan jenis tanah.

Contoh lain, di dalam pemetaan penggunaan lahan pun diperlukan gabungan antara interpretasi citra dan pekerjaan terrestrial. Untuk ketelitiannya, tidak ada cara yang menyamai apalagi melebihi pekerjaan terrestrial. Perlu dicamkan bahwa yang dimaksud dengan pekerjaan terrestrial di dalam pemetaan penggunaan lahan yaitu pekerjaan medan untuk mengidentifikasi jenis penggunaan lahan, mengukur lokasi, bentangan, luasnya serta menggambarkannya pada peta dasar yang andal ketelitiannya. Masalah akan segera timbul bagi wilayah seperti Indonesia yaitu tidak tersedianya peta andal untuk tiap daerah, dan tidak dimungkinkannya untuk menjangkau tiap jenis penggunaan lahan, mengukurnya, dan memasukannya ke dalam peta untuk daerah kita yang luas ini. Pekerjaan itu mungkin memerlukan waktu beberapa dasawarsa untuk menyelesaikannya bila seluruh armada yang bersangkutan dikerahkan ke medan. Waktunya terlalu lama di samping biayanya yang sangat tinggi. Pekerjaan ini dapat dipercepat dengan mendeteksi tiap jenis penggunaan lahan berdasarkan citra. Untuk meyakinkan kebenaran hasil interpretasinya, diterjunkan sebagian kecil armada pemetaan penggunaan lahan ke beberapa tempat. Paduan pekerjaan medan dan interpretasi citra ini akan mempercepat pemetaan penggunaan lahan dan menyusutkan biaya pelaksanaannya.


2. KUNCI INTERPRETASI CITRA
Kunci interpretasi citra pada umumnya berupa potongan citra yang telah diinterpretasi serta diyakinkan kebenarannya, dan diberi keterangan seperlunya. Keterangan ini meliputi jenis obyek yang digambarkan, unsur interpretasinya, dan keterangan tentang citra yang menyangkut jenis, skala, saat perekaman, dan lokasi daerahnya. Kunci interpretasi citra dimaksudkan sebagai pedoman dalam melaksanakan interpretasi citra, dapat berupa kunci interpretasi citra secara individual maupun berupa kumpulannya. Kunci interpretasi citra dibedakan atas dasar ruang lingkupnya dan atas dasar lainnya.

1. Atas dasar ruang lingkupnya
Berdasarkan ruang lingkupnya, kunci interpretasi citra dibedakan menjadi empat jenis, yaitu:
   a) Kunci individual (item key), yaitu kunci interpretasi citra yang digunakan untuk obyek atau kondisi individual. Misalnya kunci interpretasi untuk tanaman karet.
   b) Kunci subyek (subject key), yaitu himpunan kunci individual yang digunakan untuk identifikasi obyek-obyek atau kondisi penting dalam suatu subyek atau kategori tertentu. Misalnya kunci interpretasi untuk tanaman perkebunan.
   c) Kunci regional (regional key), yaitu himpunan kunci individual atau kunci subyek untuk identifikasi obyek-obyek atau kondisi suatu wilayah tertentu. Wilayah ini dapat berupa daerah aliran sungai, wilayah administratif atau wilayah lainnya.
   d) Kunci analog (anlogues key) ialah kunci subyek atau kunci regional untuk daerah yang terjangkau secara terrestrial tetapi dipersiapkan untuk daerah lain yang tak terjangkau secara terrestrial. Misalnya digunakan kunci interpretasi hutan Kalimantan untuk interpretasi hutan di Irian Jaya. Cara ini tidak dianjurkan, kecuali di dalam keadaan darurat.

2. Atas Dasar Lainnya
Di samping berdasarkan linmgkupnya, kunci interpretasi citra sering dibedakan dengan beraneka dasar. Salah satu dasar pembeda lainnya ialah pada karakter dasar atau karakter intrinsiknya. Berdasarkan karakter intrinsiknya ini maka kunci interpretasi citra dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:
   a) Kunci langsung (direct key), yaitu kunci interpretasi citra yang disiapkan untuk obyek atau kondisi yang tampak langsung pada citra, misalnya bentuk lahan dan pola aliran permukaan.
   b) Kunci asosiatif (associative key), yaitu kunci interpretasi citra yang terutama digunakan untuk deduksi informasi yang tidak tampak langsung pada citra, misalnya tingkat erosi dan kepadatan penduduk.

Kunci interpretasi citra sebaiknya digunakan untuk daerah tertentu saja, yaitu yang dibuat untuk daerah A tidak seyogyanya diterapkan begitu saja untuk daerah B kecuali untuk kunci analog.


3. PENANGANAN DATA
Citra dapat berbentuk kertas cetakan atau transparansi yang juga semakin banyak digunakan. Transparansi dapat berujud lembaran tunggal maupun gulungan. Dalam menanganinya perlu berhati-hati jangan sampai menimbulkan goresan atau bahkan penghapusan padanya. Untuk transparansi gulungan lebih mudah penanganannya, akan tetapi terhadap yang lembaran perlu lebih berhati-hati, baik lembaran transparansi maupun lembaran kertas cetak.

Banyak citra beragam jenis, skala, atau saat perekaman digunakan secara bersamaan untuk meningkatkan hasil interpretasinya. Dengan demikian sering banyak citra yang dihadapi oleh penafsir citra. Penafsir citra yang berpengalaman pun belum tentu memperhatikan cara penanganan data, karena ia mungkin lebih tertarik pada interpretasinya. Hal demikian tentu saja tidak baik untuk kemudahan dalam menyimpan dan mencari kembali, dan untuk keawetan citra.

Cara sederhana untuk mengatur citra dengan baik ialah
(1) menyusun citra tiap satuan perekaman atau pemotretan secara numerik dan menghadap ke atas,
(2) mengurutkan tumpukan citra sesuai dengan urutan interpretasi yang akan dilaksanakan dan meletakkan kertas penyekat di antaranya,
(3) meletakkan tumpukan citra sedemikian sehingga jalur terbang membentang dari kiri ke kanan terhadap arah pengamat, sedapat mungkin dengan arah bayangan mengarah ke pengamat,
(4) meletakkan citra yang akan digunakan sebagai pembanding sebelah-menyebelah dengan yang akan diinterpretasi, dan (5) pada saat citra dikaji, tumpukan menghadap ke bawah dalam urutannya (Sutanto, 1992).


4. PENGAMATAN STREREOSKOPIK
Pengamatan stereoskopik pada pasangan citra yang bertampalan dapat menimbulkan gambaran tiga dimensional bagi jenis citra tertentu. Citra yang telah lama dikembangkan untuk pengamatan stereoskopik ialah foto udara. Citra jenis ini dapat digunakan untuk mengukur beda tinggi dan tinggi obyek bila diketahui tinggi salah satu titik yang tergambar pada foto. Disamping itu juga dapat diukur lerengnya. Perujudan tiga dimensional ini memungkinkan penggunaan foto udara untuk membuat peta kontur. Disamping foto udara, dari pasangan citra radar atau citra lain yang bertampalan juga dapat ditimbulkan perujudan tiga dimensional bila diamati dengan stereoskop.

Syarat pengamatan stereoskopik antara lain adanya daerah yang bertampalan dan adanya paralaks pada daerah yang bertampalan. Paralaks ialah perubahan letak obyek pada citra terhadap titik atau sistem acuan. Pada umumnya disebabkan oleh perubahan letak titik pengamatan (Wolf, 1983). Titik pengmatan ini berupa tempat pemotretan. Pertampalan pada foto udara berupa pertampalan depan (endlap) dan pertampalan samping (sidelap). Paralaks yang terjadi karena titik pengamatan 1 dan 2 disebut paralaks x, yaitu paralaks sejajar jalur terbang. Paralaks lainnya ialah paralaks y, yaitu paralaks yang tegak lurus paralaks x dan disebabkan oleh perubahan tempat kedudukan pada jalur terbang yang berdampingan.

Pada citra radar mulai dikembangkan pengamatan stereoskopik yang mendasarkan pada paralaks y. Pada citra Landsat juga terjadi pertampalan samping dan oleh karenanya terjadi paralaks y. Pertampalan samping ini besarnya beraneka, sesuai dengan letak lintangnya. Pada ekuator maka pertampalan sampingnya 14%, sedangkan pada lintang 80º U dan 80º S meningkat menjadi 85% (Paine, 1981). Pertampalan ini belum dikembangkan untuk pengamatan stereoskopik. Pada citra SPOT yang satelitnya diorbitkan tahun 1986, dikembangkan pengamatan stereoskopik berdasarkan paralaks y.

Karena obyek tampak dengan perujudan tiga dimensional, pengenalannya pada citra lebih mudah dilaksanakan. Di samping itu, pengenalan obyek juga dipermudah oleh dua hal, yaitu:
(a) pembesaran tegak yang memperjelas relief, dan
(b) pembesaran (tegak dan mendatar) bila digunakan binokuler dalam pengamatannya.

Tanpa binokuler, seluruh daerah pertampalan dapat diamati secara stereoskopik.Dengan menggunakan binokuler, obyek diperbesar, tetapi luas daerah pengamatan menyusut. Luas daerah pengamatan berbanding terbalik terhadap kuadrat pembesarannya. Bagi pembesaran tiga kali luas daerah pengamatannya menyusut menjadi sepersembilan luas daerah pertampalan.


5. METODA PENGKAJIAN
Pekerjaan interpretasi citra dimulai dari pengakajian terhadap semua obyek yang sesuai dengan tujuannya. Meskipun demikian, banyak penafsir citra yang lebih suka mulai dengan menyiam seluruh atau sebagian besar daerah yang dikaji, kemudian dilakukan seleksi dan kajian terhadap obyek yang dikehendaki.

Para penafsir citra umumnya sependapat bahwa interpretasi citra sebaiknya mengikuti metodik tertentu, yaitu mulai dari pertimbangan umum yang dilanjutkan ke arah obyek khusus atau dari yang diketahui ke arah yang belum diketahui. Pekerjaan metodik dan interpretasi dari perujudan yang diketahui atau mudah diketahui ke perujudan baru yang belum diketahui atau sukar diketahui merupakan aksioma dalam kegiatan ilmiah. Perujudan umum dapat pula diartikan perujudan regional, sedang perujudan khusus dapat diartikan perujudan lokal. Pengkajian dari umum ke arah khusus dapat dilakukan bila tak ada ‘bias’ antara perujudan umum dan perujudan khusus.

Pada dasarnya ada dua metode pengkajian secara umum, yaitu:

1) Fishing expedition 
Citra menyajikan gambaran lengkap obyek di permukaan bumi. Sebagai akibatnya maka bagi penafsir citra yang kurang berpengalaman sering mengambil data yang lebih banyak dari yang diperlukan. Hal ini disebabkan karena penafsir citra mengamati seluruh citra dan mengambil datanya seperti orang mencari ikan di dalam air, yaitu menjelajah seluruh daerah. Penggunaan metode ini berarti pengamatan seluruh obyek yang tergambar pada seluruh citra. 
2) Logical search 
Penafsir citra mengamati citra secara menyeluruh tetapi secara selektif hanya mengambil data yang relevan terhadap tujuan interpretasinya. Dengan kata lain diartikan bahwa penafsir citra hanya mengkaji obyek atau daerah secara selektif. Contoh, eksplorasi deposit minyak bumi hanya dicari di daerah endapan marin, khususnya yang berupa daerah berstruktur lipatan.


6. PENERAPAN KONSEP MULTI



Sumber:

1 komentar:

  1. Broker Terbaik – Dapatkan Banyak Kelebihan Trading Bersama FBS,bergabung sekarang juga dengan kami
    trading forex fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Kelebihan Broker Forex FBS
    1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
    2. SPREAD DIMULAI DARI 0 Dan
    3. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANK LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya

    Buka akun anda di fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui :
    Tlp : 085364558922
    BBM : D04A8185

    BalasHapus